Monday, 28 May 2012

☺ I hide behind every single one I gave away ☺

"Better by far you should forget and smile than you should remember and be sad." - Christina Rossetti

Siangnya redup. Tak terlampau terik. Tak terlalu gelap. Indah. Nyaman. Pagiku ringkas dan singkat. Sendirian bekerja, kemudian sendirian berkudap. Pulang bersendirian.


Penuh rancangan. Being the procrastinating me, things still not get done. Dua hari di hujung minggu sia-sia saja. Malas? Letih? Ada-ada aja.


Di saat berjaga ini, minda merewang panjang.
Sampai bila mahu terus mencari?
Selama makna harus aku sembunyi?
Siapa lagi?


Senyum. Senyuman. Senyumlah.
Aku sentiasa riang. Bukan?
Dilihat aku sentiasa ceria. Ya?
Bersama aku sentiasa girang. Kan?


Kemanisan yang aku kongsi itu ikhlas. Walaupun mungkin di balik semua itu ada duka. Tapi biarkan untuk aku. Kalian meriangkan. Keceriaan kita indah. Ceria aku bersama.


Masih pessimistic? Negatif?
Mungkin tidak lagi.

***** *** ***** *** ***** *** ***** *** *****

"Tapi background masih hitam. How?"

Thursday, 24 May 2012

It was tough, huh?


Hati ini bergelojak.
Hati ini kecamuk.
Hati ini pinta diluahkan.
Hati ini pasrah...

Sekian lama aku tinggalkan kalamku. Reput dek masa. Rapuh dek alam. Ah, repek apa aja aku ini! Tapinya, benar. Entah halus entah kasar lirikku kini. Kaku. Karat. Kosong.

Kaku jemari mahu mencoret.
Karat akal mahu berfikir.
Kosong hati mahu merintih.

Tahun yang telah aku lalui ini banyak benar duka dan gembira. Luka dan ceria. The usuals. Tak asing buat aku yang penuh sandiwara dan drama.

Suatu ketika penuh pujuk rayu. Penuh ratap tangis. Sudahlah... Bukan?

Buku hitam itu mahu aku tutup. Kunci. Bakar.
Lembaran putih terhampar. Suci. Bersih.

Pena kembali bertemu temannya.
Jari-jemari mula mendakapi butang-butang hitam yang ada.

Datang dan pergi.
Hilang dan kembali.

Temani aku, ya?

Sunday, 18 September 2011

So?

Terkebil-kebil.
Gelap.
Sejuk.

Mata yang masih tak mampu lelap. Dalam kelam bilik kecil bersepah ini. Kipas siling berputar laju pada malam tanpa gemawan.

Jiwa yang tiba-tiba kacau. Kenapa? Entah. Tak senang baring duduk aku dibuatnya. Menyeksakan. Sengsara.

Bodoh melayan rasa begini. Pointless. Untuk apa? Entah.

Kau yang membenci. Sudah nyah jauh.
Kau yang dibenci. Dan aku terus dekat.
Kau yang membuat aku benci. Selesai.

Aku?
Dikatakan tidak kisah.
Dilihat neutral.
Diperdengarkan lagak sialan.

Selfish.

Pada hari-hari lain aku terus hidup dengan kepelbagaian.
Emosi.
Riak wajah.
Perwatakan dan perawakan.

Bengong. Hampeh. Siot.

Karut. Siapa mahu percaya? Ada ingin mendengar? Sudi nak melayan? Kepala mata masih tegar. Hebat penangan nasi kandar awal pagi dengan hidangan lemang dan kopi 'o' kaw.

***** *** ***** *** ***** *** ***** *** *****

"You probably say that it was juvenile, but I think that I deserve to smile..."
- Jazmine Sullivan, "Bust Your Windows"

Wednesday, 14 September 2011

Change. Switch. Transform.

"All human situations have their inconveniences. We feel those of the present but neither see nor feel those of the future; and hence we often make troublesome changes without amendment, and frequently for the worse." - Benjamin Franklin

Dan masa terus berlalu. Meninggalkan segalanya dari pandangan. Baik yang indah, yang cela.
Yang mulia, yang hina. Tak kira yang gumbira, yang sayu. Berubah semuanya. Tiada yang kekal selamanya.

Aku? Turut berlalu. Juga ditinggal dan terpaksa meninggalkan segalanya. Pergi sudah. Indah, cela, mulia, hina, gumbira, sayu... Mengubah hidupku. Jelas tiada yang kekal buatku.

Life waits for no one. Not you, not me, not them. Everything is fluid, never static.

Aku? Baru mahu sedar yang aku perlu melangkah. Bukan berpaling. Dah banyak yang berlaku tapi masih mahu menunggu - apa lagi?

Saat ini pendek untukku.

Aku? Tetap aku. Rasanya... Sudahkah berbeza? Rasa-rasanya..?

Pengajaran di Hari Lebaran.

Monday, 21 March 2011

Physical emotions.

Oxymoron?

Enough said.

Setuju? Tidak?
Komen?

Jangan disamakan. Jangan dibandingkan.

Wednesday, 16 March 2011

Lets go back.


Boleh tak aku berbicara tanpa kata-kata?
Boleh tak aku luahkan semua tanpa suara?
Boleh tak aku coretkan hanya di mata?

Pictures say it all, bukan?

Smile, we're on camera!

Mari.
Kita pulang.
Aku tak mahu tangisan itu mengalir lagi.
Cukuplah menidakkan yang pasti itu.
Aku tahu.

Jom.
Pimpin tangan ini, ya?
Aku tahu. Aku takkan pergi jauh.
Aku mahu diikut sekali.
Bersama.

Ayuh.

Saturday, 5 March 2011

Look. And see.


***** *** ***** *** ***** *** *****

Nampak tak? Tak?
Tidak.

Sememangnya tiada apa pun. Mengapa diendahkan jika begitu, bukan?

Aku pun tak terkelihatan kini. Kerna itu aku mencari dan terus mencari.

Jika pergi, biar menjauh. Jangan gentar dengan pilihanmu itu, kerana hidup itu pilihan. Yang benar atau yang salah? Itu atas firasat dan pintar akal.

Jika berdiri, biar tegak. Jangan biar berayun ditiup bayu, kerana hidup penuh absolutes. Mahu yang lebih pasti? Bertanya dan berluahanlah.

Jika pasti, maka nampaklah.

Teruskanlah perjalanan itu. Pergi, berdiri, dan pastilah.
Bukan untuk aku, bukan untuk dia, bukan untuk mereka.

Kita pastikan sendiri. Ya?

***** *** ***** *** ***** *** *****

Yang benar(kah?),
* apa yang dicari? *